Kota Gede Ibu Kota Kerajaan Mataram Islam

 
Semula, Kotagede adalah nama sebuah kota yang merupakan Ibukota Kerajaan Mataram Islam. Selanjutnya kerajaan itu terpecah menjadi Kesunanan Surakarta dan Kesultanan Yogyakarta. Wilayah Kecamatan Kotagede sebagian merupakan bagian dari bekas Kota Kotagede ditambah dengan daerah sekitarnya.

Sedangkan bagian lain dari bekas Kota Kotagede berada di wilayah Kecamatan Banguntapan, Kabupaten Bantul. Kondisi seperti itu kadang-kadang menyulitkan untuk membangun Kotagede dalam konteks sebagai bekas Kota yang masyarakatnya mempunyai kesatuan sosiologis dan antropologis. Sampai sekarang masyarakat bekas Kota Kotagede dalam kegiatan sosial sehari-hari masih sangat solid dalam kesatuan itu. Kesulitan pembangunan oleh pemerintah muncul ketika penanganan dilakukan oleh stake-holder pemerintah di tingkat Kota Yogyakarta dan Kabupaten Bantul. Pemerintah Kota Yogyakarta hanya mampu menyentuh wilayah bekas Kota Kotagede yang masuk wilayah Kota Yogyakarta. Demikian juga Pemerintah Kabupaten Bantul hanya bisa meneyentuh wilayah yang masuk Kabupaten Bantul.

Soliditas masyarakat tersebut mewujudkan sebuah kesatuan wilayah yang tak terpisahkan sebagaimana dulu batas wilayah Kota Kotagede ini masih eksis. Wilayah bekas Kota Kotagede harus ditangani oleh dua unit Pemerintah yang berbeda. Dalam konteks otonomi daerah sekarang ini, ketika kewenangan tingkat Kabupaten dan Kota relatif besar, makin terasakan betapa mereka harus menghadapi 2 (dua) kebijakan yang berbeda untuk satu kesatuan wilayah tersebut. Salah satu contoh permasalahan yang segera dapat dilihat atau dirasakan masyarakat adalah bila menyangkut penanganan kawasan heritage. Pemerintah Kota Yogyakarta dan Kabupaten Bantul mempunyai perbedaan prioritas. Maka masyarakat Koatagede harus atau lebih sering berinteraksi dengan Pemerintah Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.




Sebagai kota tua bekas Ibukota kerajaan, Kota Kotagede merupakan kota warisan (heritage) yang amat berpotensi bagi kemakmuran masyarakatnya. Namun hambatan pembagian wilayah pemerintahan akan terus menjadi permasalahan yang tak pernah dibahas dalam tingkat kemauan politik, kecuali masyarakatnya menghendaki.

Suasana tradisional masih sangat terasa di kota ini, misalnya terlihat di Komplek Mesjid Agung Kotagede yang terasa masih seperti di lingkungan Kraton, dimana lengkap dengan pagar batu berelief mengelilingi mesjid, pelataran yang luas dimana terdapat beberapa pohon sawo kecik, serta sebuah Bedug berukuran besar yang umurnya sudah sangat tua, setua Mesjid Agung Kotagede sendiri.

Kotagede ini adalah sebuah kota lama dari abad ke 16 yang pernah menjadi ibu kota Kerajaan Mataram Islam, yang didirikan oleh Ki Gede Pemanahan. Sekarang tinggal sedikit barang peninggalan dan bangunan penting Mataram Islam yang masih tersisa di kota tua ini. Beberapa di antaranya adalah  :
  1. Makam kerabat Pangeran Senopati,
  2. Dinding dan fondasi salah satu pendapa (ruang depan kerajaan),
  3. Sendang Selirang (sendang kakung dan sendang putri) sebuah kolam tempat mandi keluarga kerajaan.
Ketiga peninggalan sejarah ini terletak di dalam suatu halaman tertutup, bersama dengan masjid keraton Kotagede, di sekitar 200 m ke arah selatan pasar tradisional Kotagede.Pemakaman dibuka untuk umum setiap Senin dan Kamis dari pukul 10.00 sampai 12.00 dan Jumat pada pukul 13.00 – 15.00. Para pengunjung harus mengenakan pakaian tradisional Jawa: batik. Pakaian ini disewakan di lokasi tersebut.
Kotagede atau yang juga sering disebut Kota Perak ini dahulu menjadi ibukota Kerajaan Mataram hingga tahun 1640. Setelah itu raja ketiga Mataram Islam, Sultan Agung memindahkan ibukota ke Desa Kerto, Plered-Bantul. Ibukota baru ini terletak sekitar 6 km di sebelah barat Kotagede. Menurut ceritanya, pemindahan ini dengan alasan untuk mendapatkan kekuatan dan kejayaan yang lebih besar secara mistis.

Berikut beberapa foto bangunan peninggalan Kota Gede :
 




 

Sumber Foto by http://pemburufotoalam.blogspot.com

20 komentar:

muhaimin { 3 April 2011 16.36 }
menambah wawasan baru lagi mas . . mantap . .
myone1way { 5 April 2011 23.07 }
hufh...jadi kangen ma jogja...mudah2an bisa main, mo muter2 sepuasnya...nice article
Windows 7 Blog { 6 April 2011 04.35 }
sejarah indonesia memang menarik untuk dipelajari...
Windows 7 Blog { 6 April 2011 04.38 }
bro, aq dah follow blok km, nmor 38!
follow balik yah
Erwin Kusuma { 10 April 2011 21.54 }
muhaimin : iya mas thanks komentnya,yogyakarta mantab..
Erwin Kusuma { 10 April 2011 21.55 }
myone1way : kapan ke yogya ntar tak traktir hehehe..
Erwin Kusuma { 10 April 2011 21.57 }
untuk mas windows 7 makaih utk followernya, udah sy follback bos..maap baru sempat hehe
Hidup Penuh Warna { 11 April 2011 19.52 }
wah... jadi pingin nih ke Jogja...
Noell_vb { 11 April 2011 21.29 }
nice posting..mantap sob..
ane 7 tahun di Jogya...setiap sudut kota yang penuh dengan kenangan indah..i like jogja forever..
mantap..salam damai dari ambon..semoga kabar baik selalu
Erwin Kusuma { 12 April 2011 08.16 }
monggo mas main ke yogya,dijamin tdk akan terlupaken..yogya s the best
Borneo Online { 12 April 2011 14.50 }
Mantap..jogja kota yang bersahabat..
Erwin Kusuma { 12 April 2011 16.10 }
betul mas,yogya kota budaya,ks sudh koment..
Aini Sastra { 13 April 2011 14.00 }
Blogwalking for reading
Organikaceh { 13 April 2011 22.41 }
Salah satu kota favorit saya.
Thanks sob artikelnya.
Hori Revens { 15 April 2011 00.10 }
ahh jadi kepingin ke jogja lagi nih sob, belum puas klo cuman 2 malem .. sip deh, kapan" luw mau maen sana tak bilang biar bisa ketemu, hehehehe
robbie ismail { 15 April 2011 16.30 }
Hai sob. Salam kEnal ya. saya dari Bali. Saya ingin sekali pergi berlibur ke Yogyakarta, Makan di pasar tradisional Hmm mak nyus, trus belanja kaos ke dagadu hehehe tp nunggu tabungan biar banyak dulu. Hmm saya juga pengen Nyekar Ke makamnya Sunan KaliJaga ( Ngaji yasin disana ) ^_^
Erwin Kusuma { 15 April 2011 16.50 }
aini:thanks semangatnya
hori revens:siap dan mantab keliling ngayogyakarta hehe
robbie ismail:salam kenal jg..hehe iya coz jauh bgt ke yogya mending nabung yg byk dulu biar puas di yogya sekalian bs nraktir sy hehehe
safrudin { 20 April 2011 07.47 }
Wah baru tahu nich sob, maklum pelajaran sejarah ak dapat jeblok
Erwin Kusuma { 4 Mei 2011 13.07 }
bang safrudin, hehe aku juga pelajaran sejarahnya jeblok, makanya bikin blog sejarah hehehe..lanjutkan sob
Pengelana Jagat { 5 Mei 2011 22.31 }
jadi kepingin kesana lagi.....

Leave a Comment

Jangan lupa beri komentar ya..